30 Juni 27

5 Ide Terbaik Cara Memonetisasi Aplikasi Tanpa Iklan pada Tahun 2022

Pasar mobile apps yang sedang berada di puncak menjadi hal besar berikutnya, sebagian besar developer aplikasi mencoba yang terbaik untuk mengajukan ide-ide baru sehingga mereka dapat memanfaatkannya. Tapi bagaimana tepatnya mereka menghasilkan uang pembuatan aplikasi? Sekarang, lebih dari sebelumnya, ada jutaan ide kreatif di luar sana untuk memonetisasi aplikasi mobile.

Ya, Anda dapat menyertakan iklan, tetapi bagaimana jika Anda ingin memberikan pengalaman yang sempurna dan tanpa gangguan kepada pelanggan sambil menghasilkan uang. Jawabannya cukup sederhana; Anda dapat menggunakan salah satu cara lain.

Jika Anda adalah pengguna ponsel yang rajin, maka Anda harus terbiasa dengan sensasi menjengkelkan yang Anda temui segera setelah iklan besar menghalangi pandangan Anda atau menampilkan spanduk yang tidak diinginkan di layar. Inilah yang akan dirasakan pelanggan Anda, itulah sebabnya yang terbaik adalah memberi mereka pengalaman yang baik tanpa terlalu banyak berhadapan dengan iklan iklan besar yang cukup mengganggu.

Dengan industri yang diperkirakan akan tumbuh sebesar $407 miliar pada tahun 2026, ini adalah waktu terbaik untuk berinvestasi dalam memonetisasi aplikasi.


Lima Ide Terbaik Untuk Monetisasi Aplikasi

Selain memasukkan iklan dalam aplikasi, Anda dapat mengambil terlalu banyak pendekatan berbeda untuk memonetisasinya. Daripada hanya berfokus pada salah satunya, Anda selalu dapat menggunakan kombinasi dua atau lebih untuk membuat produk Anda menonjol dari yang lain.


Fitur Freemium atau Berbayar

Model freemium adalah campuran antara aplikasi gratis dan premium. Dengan cara ini, Anda awalnya menawarkan aplikasi gratis dengan beberapa fitur untuk pengguna, dan kemudian Anda menawarkan mereka konten berbayar eksklusif jika mereka beralih dari versi gratis ke versi berbayar.

Ini adalah pendekatan yang baik, karena Anda pertama kali memberi mereka waktu untuk membiasakan diri dengan aplikasi dan kemudian memilih pengalaman premium dengan pembayaran tambahan. Anda pada dasarnya menawarkan mereka layanan gratis tanpa biaya bulanan atau hanya dibayarkan satu kali, tetapi Anda juga menunjukkan kepada mereka bahwa mereka dapat mendaftar untuk konten eksklusif dengan sedikit biaya.

Anda pasti pernah menemukan aplikasi, seperti flo atau myfitnesspal. Keduanya telah ada cukup lama, dan Anda dapat menemukannya di hampir semua smartphone. My Fitness Pal telah ada begitu lama sehingga ini adalah pilihan pertama bagi semua penggemar kebugaran yang suka menghitung kalori mereka.

Demikian pula, ada banyak aplikasi pelacakan periode, tetapi tidak ada yang sepopuler flo. Flo menawarkan satu bulan penuh berlangganan gratis untuk model berbayar mereka juga, yang memungkinkan pengguna untuk memeriksa apakah versi berbayar sepadan dengan uang mereka atau tidak.

Kedua aplikasi ini memiliki satu hal yang tidak dimiliki semua aplikasi lainnya yakni fitur kualitasnya. Sedangkan keduanya memungkinkan Anda untuk menggunakan fitur dasar mereka dengan unduhan sederhana dari app store, mereka juga menawarkan beberapa fitur berbayar.

Ini adalah salah satu cara terbaik untuk mendapatkan uang melalui aplikasi. Setelah Anda mengembangkan hubungan kepercayaan dengan konsumen, mereka selalu siap membayar untuk versi premium dari layanan Anda.

Jika Anda ingin memilih strategi ini, pastikan Anda memiliki proposisi nilai yang kuat, validasi pengguna, ulasan sempurna, dan klien yang kuat dengan hampir tidak ada pesaing yang menawarkan hal yang sama secara gratis.  

Karena itu, jika Anda ingin menghasilkan uang ekstra dengan mobile apps, gunakan versi gratis dan berbayar. Eksklusivitas selalu menjual.


Pembelian Dalam Aplikasi (In-App Purchases)

Pengguna menghabiskan lebih dari $380 miliar di seluruh dunia untuk pembelian dalam aplikasi, itulah sebabnya ini adalah cara yang bagus untuk meningkatkan pendapatan aplikasi Anda. Sebagian besar aplikasi di Google Play Store gratis, yang berarti bahwa menggunakan taktik semacam itu adalah cara terbaik untuk menghasilkan uang tanpa memberi label bahwa aplikasi tersebut berbayar.

Untuk aplikasi mobile game, ini adalah salah satu cara terbaik untuk memonetisasi aplikasi. Anda dapat melakukan ini dengan dua cara berbeda; habis pakai (consumable) dan tidak habis pakai (non consumable). Consumable mengacu pada pembelian dalam aplikasi yang dapat digunakan sebagai uang tunai di dalam game, yang bersifat sementara. Non Consumable hanya dibeli sekali, seperti membuka kunci karakter baru.

Mobile Game Call Of Duty adalah salah satu game paling populer sepanjang masa, dengan aliran pendapatan $9,7 miliar per tahun. Sebagian besar dari ini adalah dari pembelian dalam aplikasi yang ditawarkan di aplikasi mereka. Mereka memiliki beberapa senjata dan skin yang berbeda untuk diperebutkan, yang dapat Anda beli dengan koin yang Anda tukarkan dengan uang sungguhan.

Namun, pembelian dalam aplikasi tidak terbatas hanya pada mobile game. Aplikasi media sosial, seperti Reddit, juga berhasil menggunakan model pembelian dalam aplikasi. Koin Reddit adalah barang virtual yang dapat Anda gunakan untuk memberikan pos atau komentar baik Anda.

Reddit mengandalkan loyalitas brand bagi orang-orang untuk berinvestasi dalam pembelian dalam aplikasi mereka.

Oleh karena itu, jika Anda memiliki aplikasi tingkat berikutnya dengan potensi untuk membangun basis konsumen yang kuat, menawarkan pembelian dalam aplikasi adalah tiket Anda menuju kesuksesan.


Subscription-Based Model        

Model lain yang sedang tren untuk aplikasi berbayar adalah model monetisasi berbasis langganan (subscription based). Ini didasarkan pada angsuran bulanan atau biaya bulanan untuk mengakses data dalam suatu aplikasi. Sebagian besar dari kita akrab dengan fenomena ini, bukan dengan nama, tetapi tentu dengan penggunaan. Contohnya adalah Netflix dan Spotify. Kedua aplikasi ini adalah aplikasi streaming, dan pengguna harus membayarnya setiap bulan.

Demikian pula, aplikasi seperti Memrise dan Babbel, aplikasi pembelajaran bahasa populer juga termasuk dalam kategori ini. Surat kabar top seperti Zinio dan The New York Times juga merupakan contoh model monetisasi berbasis langganan. Aplikasi ini seperti sistem pendapatan yang cukup seimbang dan secure. Developer mampu menghasilkan setiap bulan, tetapi aplikasi ini jauh lebih sulit untuk dimaintain Terkadang aplikasi ini bertindak sebagai penghalang pembelian karena merupakan tugas yang sulit bagi developer untuk mengikat penggunanya dalam jangka waktu yang lama. Oleh karena itu, ia harus memberikan modifikasi pada aplikasi tersebut.

Untuk tujuan ini, pemilik aplikasi terkadang mengusulkan penawaran tambahan, seperti uji coba gratis untuk pembeli baru dan layanan baru untuk pembeli saat ini dalam waktu yang terbatas. Ini adalah tugas yang cukup merepotkan untuk mempertahankan pelanggan. Hal ini juga bervariasi dengan kualitas konten oleh developer dan pertimbangan harga oleh pengguna.


e-Commerce

Cara lain yang umum dan sedang tren untuk monetisasi aplikasi adalah strategi M-commerce. Poin plusnya adalah aplikasi itu sendiri gratis, tetapi komoditas di dalam aplikasi nya yang harus dibayar. Dengan kata lain, Anda harus menyajikan aplikasi Anda sebagai platform untuk menjual barang atau jasa.

Karena pengiriman langsung berada di depan pintu sekarang menjadi permintaan publik, maka m-commerce telah mengarah ke salah satu strategi terbaik untuk monetisasi aplikasi. Banyak perusahaan raksasa telah membuat kerajaan bisnis mereka dengan strategi ini, seperti Amazon, Zara, Privalia, dan banyak lagi.

Menurut statistik, 79% dari total konsumen menggunakan ponsel mereka untuk berbelanja, yang kini meningkat bahkan lebih karena orang-orang menyesuaikan diri dengan dunia di tengah pandemi. Setiap $1 dari $6 yang dibelanjakan untuk e-commerce memang sudah diperhitungkan untuk e-commerce, yang akan meningkatkan pendapatan m-commerce menjadi $3,56 triliun pada tahun 2021.


Afiliasi atau Referral Marketing

Afiliasi atau referral marketing memonetisasi aplikasi dengan cara mempromosikan produk atau layanan pihak ketiga, dengan pendapatan berdasarkan model penetapan harga.

Pemasaran afiliasi adalah salah satu strategi monetisasi terbaik di dunia jika Anda mau berusaha. Network afiliasi, seperti Afiliasi Amazon membayar komisi sebanyak 10% untuk beberapa kategori. Jumlah ini bertambah hingga jumlah yang sangat besar karena popularitas Amazon yang cukup “gila”.

Canopy co adalah salah satu aplikasi terbesar, yang menggunakan pemasaran afiliasi sebagai model penghasil uang utama. Ini adalah bentuk katalog online yang mengarah ke website tertentu ketika Anda mengklik produk. Ini tersedia di iTunes dan memiliki ribuan unduhan.

Yang harus Anda lakukan adalah mengiklankan apa pun barang amazon dengan menempatkan linknya di software Anda.

Sekarang, setiap kali konsumen mengklik link, Anda akan menerima komisi atau biaya tetap dalam bentuk monetisasi dan pendapatan. Pemasaran afiliasi untuk aplikasi bekerja berdasarkan model pembayaran berikut:

  • Model Penetapan Harga CPA AD: Model penetapan harga iklan CPA (cost per action) juga disebut model penetapan harga iklan PPA (pay per action) atau PPP (pay per performance) , yang berarti bahwa klien membayar sejumlah klien, yang melakukan tindakan dalam aplikasi tertentu setelah mengklik iklan Anda. Seperti mendaftar untuk pendaftaran email.  
  • Model Penetapan Harga Iklan PPC: Model ini disebut PPC (pay per click) mengasumsikan bahwa pengiklan membayar untuk setiap pengguna yang mendarat di tempat landing yang ditentukan pengiklan dengan mengklik link pada aplikasi Anda.
  • Model Penetapan Harga Iklan CPV: Model penetapan harga iklan Cost Per View berdasarkan jumlah tampilan atau tayangan yang diterima iklan. Jika pengguna menonton video lengkap selama 30 detik atau kurang, itu dihitung sebagai penayangan.
  • Model Penetapan Harga Iklan CPM: Model penetapan harga iklan Cost per mile (CPM) atau cost per impression berdasarkan jumlah tayangan atau tampilan. Pengiklan membayar untuk setiap 1000 tayangan.
  • Model Penetapan Harga Iklan CPI: Model penetapan harga iklan biaya per pemasangan juga berfungsi dengan asumsi fenomena. Dalam model ini, pengiklan membayar per unduhan. Oleh karena itu, penerbit dibayar untuk setiap unduhan di aplikasi.

Kesimpulan

Dalam beberapa tahun terakhir, monetisasi aplikasi bergantung pada iklan berbayar, tetapi dengan peningkatan pesat pengguna ponsel dalam beberapa tahun terakhir, sekarang ada jutaan cara untuk menghasilkan uang melalui aplikasi.

Namun, apa yang mungkin berhasil untuk satu aplikasi Anda mungkin tidak berfungsi untuk yang lain. Inilah sebabnya mengapa yang terbaik adalah mencoba beberapa opsi sebelum Anda memutuskan untuk melakukannya. Anda dapat memperkenalkan paket freemium atau pembelian dalam aplikasi terlebih dahulu dan kemudian melihat cara kerjanya untuk Anda.

Jika tidak, maka Anda dapat mencoba pemasaran afiliasi. Ketahuilah bahwa ada kemungkinan tak terbatas di luar sana untuk Anda!

Apakah Anda seorang developer aplikasi?
0 vote

 

Bagaimana Anda menyukai artikel ini?
#aplikasi