07 Oktober 50

Cara Beriklan di TikTok pada 2022 — 10+ Tips untuk Pemula

Kami berpikir tidak perlu memperkenalkan TikTok karena popularitasnya sedang meningkat saat ini dan seluruh dunia (ketika menjalankan lockdown karena COVID-19) mengikuti tantangan TikTok yang sedang tren untuk meningkatkan semangat dan sedikit menghibur diri.

Sebagai contoh, jika aplikasi tersebut masih asing bagi Anda, berikut adalah garis besar singkatnya. Awalnya, aplikasi tersebut muncul di China sebagai aplikasi berbagi video Douyin (2016) milik ByteDance, perusahaan IT yang berkantor pusat di Beijing. Pada tahun 2017 aplikasi tersebut diluncurkan dengan nama TikTok untuk pasar luar China. Kemudian, aplikasi lain, Musical.ly, diakuisisi pada tahun 2018. Ini adalah titik awal dari aplikasi TikTok yang Anda tahu sekarang.

Sejak saat itu aplikasi baru nya menjadi viral. Ini adalah platform untuk kesenangan dan hiburan. Ini mencakup video musik, komedi stand-up, lelucon, tarian, DIY dan kerajinan tangan, fashion serta trik make-up dll. Pengguna membuat dan mengunggah video 15 detik mereka sendiri (cerita, video hingga 60 detik). Beberapa pengguna TikTok hanya mengintai (atau penonton pasif), jadi mereka hanya menonton konten yang disediakan.


Cara Beriklan di TikTok

Dalam hal jumlah pengguna, TikTok melewati Twitter, Pinterest, Snapchat, Reddit, dan LinkedIn. Aplikasi ini diunduh lebih dari 1,5 miliar kali dari Apple Store dan Google Play.

Namun, iklan TikTok masih dalam tahap konstruksi. Awalnya, TikTok membuat deck pitch iklan pada tahun 2018. Platform ini mulai menampilkan iklan pada Januari 2019. Versi beta dari platform iklan diluncurkan pada April 2019. Nah, saat ini sistem iklan sedang diuji di AS dan Eropa.

Sampai sekarang, kemungkinan beriklan di TikTok hanya terbatas pada beberapa opsi:

  • Video dalam Feed. Iklan video kali ini muncul saat kita scrolling aplikasi.
  • Brand Takeover/TopView. Iklan format besar muncul saat pengguna membuka aplikasi.
  • Hashtag Challenge. Campaign iklan mendorong TikTokers untuk menghasilkan konten mereka sendiri yang terkait dengan topik.
  • Branded Lenses/Filters. Filter khusus yang terkait dengan brand untuk membuat video.

Video dalam Feed (In-feed videos). In-feed Video adalah jenis native ads yang biasanya terletak di bagian bawah video TikTok atau di antara antrean video. Iklan dalam feed agak mengingatkan pada iklan sponsor feed Facebook dan Instagram. Iklan dalam feed lebih murah daripada Brand Takeover dan juga dapat mengarahkan pengguna ke website atau aplikasi. Di sini Anda dapat menawar slot iklan TikTok. Sampai sekarang, hanya iklan self-service yang tersedia. Anda menawar untuk menempatkan iklan video Anda di feed utama platform.

Brand Takeover. Model iklan ini dibatasi untuk satu pengiklan per hari. Menjadi iklan berformat besar, iklan Brand Takeover muncul, ketika pengguna membuka TikTok. Brand Takeover dapat mencakup link eksternal dan internal. Banyak brand telah menguji opsi periklanan ini untuk meningkatkan kesadaran brand. Misalnya, Grubhub, layanan pesan-antar makanan, menjalankan jenis iklan ini untuk mendorong pengguna memasang aplikasi mobile.

Hashtag challenge. Tantangan (challenge) merupakan ciri khas TikTok, sehingga platform ini juga menggunakan aktivitas menghibur ini sebagai opsi untuk campaign iklan berbayar. Challenge sering muncul dengan #nama, sehingga TikTokers mengambil tantangan baru, membuat, dan mengunggah video pendek mereka. Salah satu contoh paling challenge nya adalah #tumbleweedchallenge dari Jimmy Fallon, presenter TV AS. Jimmy menantang TikTokers untuk mengunggah video yang menunjukkan pengguna jatuh ke tanah dan berguling-guling seperti tumbleweed dengan latar belakang musik barat. Hasilnya, ada lebih dari 10,4 juta keterlibatan (engagement) dan 8 000+ kiriman. Hastag Challenge mungkin berguna untuk promosi brand melalui channel mereka sendiri atau dengan bantuan influencer. Saat tantangan hashtag dimulai di TikTok, pengguna dapat bergabung dengan tantangan tersebut hanya dengan beberapa klik. Untuk menjalankan iklan tantangan hashtag, perwakilan TikTok tetap berhubungan dengan brand selama 6 hari (tipikal khas campaign).

Branded lenses. Model iklan ini memungkinkan pembuatan filter khusus yang menyertakan konten branded. Branded lens mirip dengan filter AR Instagram dan Snapchat. Pengiklan dapat menggunakan filter wajah, lensa, dan objek 3D mereka sendiri. TikToker suka menggunakan berbagai filter pada video karena filter tersebut menawan dan menarik. Jadi, jika mereka menyukai filter branded Anda, brand Anda akan menjadi lebih dikenal di seluruh platform.


Berapa Biaya Iklan TikTok

Sampai sekarang, iklan TikTok mungkin merupakan solusi yang bagus untuk brand besar (Disney, Nike, dll.), tetapi untuk usaha kecil, tarif iklan tidak dapat diakses dan di luar jangkauan. Mengapa? Biayanya cukup tinggi: biaya campaign besar dapat bervariasi dari $25 000 hingga $150 000 (tergantung pada jenis campaign). Anggaran minimal untuk iklan self-service adalah $50 untuk campaign, dengan minimum $20 untuk grup iklan. Menurut beberapa sumber TikTok, anggaran minimal akan membantu dalam mendapatkan hasil yang diperlukan dalam mencapai tujuan.

Platform TikTok Business menerapkan sistem penawaran untuk iklan. Sebagai pengiklan, Anda bersaing dengan orang lain untuk mendapatkan audiens. Jika tawaran Anda adalah $2 dan seseorang menetapkan tawaran pada $2,1, pesaing Anda akan mendapatkan penempatan utama.

Tiga level iklan TikTok:

  • Campaign. Ini adalah tingkat teratas. Anda dapat menentukan campaign dengan satu sasaran dan anggaran.
  • Grup iklan. Di sini Anda memilih grup iklan dengan target audiens, anggaran, penempatan, dan jadwal yang relevan.
  • Iklan. Di sini Anda membuat video yang berisi iklan untuk audiens yang ditargetkan.

Rata-rata, tarifnya bervariasi dari $0,2 hingga $2,5 per action, dan Anda harus membelanjakan setidaknya $20 per hari per grup iklan.

TikTok menawarkan 3 model penetapan harga yang dioptimalkan untuk tujuan iklan: CPC, CPM, dan CPV (biaya per tampilan).

  • Klik. Target di sini adalah untuk mendapatkan klik sebanyak mungkin.
  • Tayangan. Iklan akan ditampilkan sesering mungkin (model penetapan harga adalah CPM).
  • Konversi. Dalam hal ini, iklan akan ditampilkan kepada TikToker yang paling mungkin melakukan action yang diperlukan (yaitu mengisi formulir, mengunduh aplikasi, dll.)

Mari berharap masa depan akan membawa lebih banyak pengiklan dan biaya yang lebih rendah untuk iklan TikTok. Saat ini, untuk marketing campaign kecil, platform ini bukan pilihan terbaik.


Panduan Campaign Iklan TikTok

Seperti halnya platform sosial apa pun, untuk menjalankan iklan di TikTok, Anda perlu membuat akun bisnis. Kemudian, Anda dapat mengatur campaign iklan Anda.  

Langkah 1. Buka halaman TikTok For Business dan pilih Start Now. Kemudian, tentukan:

  • Country (negara).
  • Time zone.
  • Business Name. Nama Bisnis harus sama dengan nama resmi Bisnis Anda. Jika tidak, Anda tidak akan lolos peninjauan akun.
  • Currency (Mata Uang). Pilih mata uang yang lebih disukai untuk penagihan.  

Setelah Anda membagikan semua informasi yang diperlukan, klik Register.

Langkah 2. Untuk menyelesaikan setup akun, Anda harus memberikan Informasi Bisnis.

Anda perlu menambahkan beberapa detail yang terkait dengan bisnis Anda, seperti website perusahaan, alamat resmi (kode pos, negara bagian, provinsi, dan nama jalan), deskripsi bisnis (industri dan niche), dan detail kontak.

Langkah 3. Cara Pembayaran.

Anda dapat memilih Pembayaran Manual atau Pembayaran Otomatis.

Perhatikan bahwa Pembayaran Otomatis tidak tersedia di semua negara.

Langkah 4. Submit Info Akun.

Setelah Anda mengisi semua field yang diperlukan pada page Account Setup, scroll ke bagian bawah page dan klik Submit.. Peninjauan akun biasanya memakan waktu hingga 24 jam.

Kemudian, Anda dapat melangkah lebih jauh dan membuat campaign TikTok pertama Anda.

TikTok menawarkan struktur iklan berikut: Campaigns, Ad Groups, Ads. Hirarki iklan membantu Anda menetapkan tujuan, menargetkan audiens, dan bahkan merencanakan anggaran.

Langkah 5. Buat Campaign Iklan Anda.

Untuk menjalankan iklan di TikTok, Anda perlu membuat campaign baru dan menentukan hasil (sasaran) yang ingin Anda capai. Pada tahap ini, Anda harus memilih:

  • Tujuan kampanye: Awareness (jangkauan), Pertimbangan (pemasangan aplikasi, traffic, tampilan video), atau Konversi.
  • Anggaran campaign.
  • Buat Ad Group.

Dalam campaign, Anda dapat membuat beberapa grup iklan untuk memfasilitasi pengoptimalan dan pengukuran kinerja campaign Anda. Jangan lupa untuk menambahkan foto profil dan nama tampilan Anda. Untuk setiap grup iklan, Anda dapat memilih audiens, penempatan, anggaran, sasaran, jadwal, dan tawaran tertentu.

Seperti yang telah kami sampaikan, iklan TikTok lebih mahal daripada beberapa iklan media sosial lainnya. Misalnya, Anda akan membayar rata-rata 10$ per CPM (1.000 tampilan) dan 100$ per Brand Takeover. Bagaimanapun, harga dapat bervariasi tergantung pada total paket iklan Anda. Namun, jika audiens TikTok mewakili target Anda dan sesuai dengan tujuan Anda, brand Anda akan mendapatkan lebih banyak pengakuan dan popularitas.

Setiap grup iklan dapat terdiri dari satu atau beberapa iklan. Beberapa iklan dalam satu grup iklan memungkinkan untuk perbandingan kinerja berbagai iklan.

Ads. Pada tingkat Iklan, Anda membuat konten yang akan dikirimkan ke audiens yang dipilih.

TikTok memungkinkan untuk memasukkan dan mengecualikan audiens berdasarkan karakteristik tertentu. Anda dapat mengumpulkan audiens khusus berdasarkan campaign atau traffic website Anda sebelumnya. Untuk membuat audiens khusus, Anda perlu memasang TikTok pixel di website Anda.

 Proses Iklan bekerja di Tiktok mencakup tahapan berikut:

  • Nama iklan. Anda memilih nama untuk iklan Anda.
  • Format iklan.
  • Detail Iklan. Anda mengunggah gambar/materi iklan untuk iklan; tambahkan deskripsi dan ajakan CTA.
  • Penambahan tracking.

Sekarang Anda sudah siap meluncurkan campaign iklan TikTok pertama Anda.


Audience TikTok

Untuk sementara, marketer tetap tidak mengetahui aplikasi tersebut karena sebagian besar ditargetkan untuk anak muda, 13-25 tahun. Sampai sekarang, perluasan jangkauan usia diperpanjang dan mencakup orang-orang di bawah 30 tahun. Jadi, jika Anda menargetkan audiens muda, TikTok adalah platform yang tepat untuk Anda karena 66% TikToker berusia di bawah 30 tahun.

Lihat contoh beberapa statistik! Data Angka yang berbicara.

  • Jumlah total pengguna aktif adalah 800 juta (Feb 2020).
  • Jumlah total unduhan TikTok adalah 1,65 miliar (Feb 2020).
  • Jumlah penayangan video per hari adalah 1 miliar (Feb 2020).
  • 41% pengguna TikTok berusia 16-24 tahun (66% berusia di bawah 30 tahun).
  • 56% pengguna TikTok adalah pria.
  • 50% dari penonton TikTok global berusia di bawah 34 tahun.
  • TikTok tersedia di 150 pasar dan 75 bahasa.
  • TikTok adalah aplikasi non-game yang paling banyak diunduh ke-3 di tahun 2020.
  • Pengeluaran pengguna global untuk TikTok pada Februari 2020 adalah $50,4 juta (Statista).

Selebriti seperti Jennifer Lopez, Jessica Alba, Tony Hawk, dan Justin Bieber bergabung dengan platform TikTok yang dapat meningkatkan pengaruhnya, sehingga fan base telah tumbuh secara signifikan. Sederhananya, TikTok tidak bisa diabaikan begitu saja!

Jadi, meskipun audiens TikTok tidak sesuai dengan tujuan pemasaran Anda, setidaknya sangat bermanfaat dengan mempelajari platform baru dan potensinya, agar tidak ketinggalan di masa mendatang.

Apakah Anda akan mempertimbangkan TikTok sebagai platform periklanan opsional untuk campaign Anda di masa mendatang?
0 vote

Yubo

 Diluncurkan pada tahun 2015, Yubo adalah aplikasi baru yang membangun persahabatan untuk anak muda berusia 13-25 tahun. Saat ini merupakan jejaring sosial dengan 25+ juta pengguna. Berfokus pada sosialisasi dan menciptakan ruang untuk membangun komunitas teman dengan diskusi streaming langsung (dengan moderasi real time untuk keamanan pengguna). Yubo beralih ke TikTok untuk memperluas basis penggunanya dan mendorong unduhan baru.

Jadi, Yubo menjalankan campaign iklan yang dapat ditawar (in-feed) dengan fokus pada perubahan tampilan menjadi unduhan. Platform iklan TikTok memungkinkan mengunggah materi iklan dan menggunakan penargetan audiens dengan kontrol pengeluaran.

Hasilnya, campaign Yubo telah menghasilkan 238 000+ unduhan dan konversi 13,3%.


Guess

Tujuan dari campaign ini adalah untuk meningkatkan daya tarik brand untuk Gen Z dan milenial serta mempromosikan Koleksi Guess Denim Fit.

Jadi, perusahaan menggunakan opsi hashtag challenge di TikTok. Hastag Challenge #InMyDenim mengundang TikTokers untuk menunjukkan gaya denim mereka. Guess menggunakan slogan "Ubah pakaian Anda dari berantakan menjadi pakaian modis! Yang Anda butuhkan hanyalah denim!" untuk membuat nama campaign. Selain itu, "I'm a Mess" dari Bebe Rexha sebagai background musik dalam official video memainkan peran suksesnya. Tambahkan Brand Takeover untuk hari pertama campaign dan 4 video dari influencer untuk mempromosikan challenge.

Tantangannya menjadi viral: jutaan views, banyak komentar, dan ribuan video yang dibuat pengguna.

Hasil dari campaign iklan 6 hari: 10,5 juta views, 5 550 video yang dibuat pengguna, lebih dari 12 000 follower baru di TikTok, dan tingkat engagement 14,3%.


Universal Pictures

Universal Pictures meluncurkan campaign #FindYourMagic untuk mempromosikan film barunya The House with a Clock in its Walls.

Semua jenis lelucon dan trik magic sangat populer di TikTok. Dalam lingkup challenge, Universal Pictures menawarkan TikTokers untuk menafsirkan slogan dengan cara mereka sendiri dan memamerkan magic mereka, termasuk trik klasik 'kelinci keluar dari topi' atau trik kartu.

Untuk membuat campaign terlihat, perusahaan membuat kesepakatan dengan 10 influencer, yang memamerkan 'magic' mereka.

Dan magicnya bekerja dengan cukup baik! Tantangan #FindYourMagic menerima lebih dari 1,3 juta like di video dari influencer dan lebih dari 19 000 video yang dibuat pengguna. Selain itu, perusahaan mendapatkan lebih dari 11 000 follower baru.


Balenciaga

Brand fashion ini dikenal inovatif, menawarkan tren pakaian siap pakai. Perusahaan memutuskan untuk memperkenalkan koleksinya kepada audiens TikTok. Secara alami, Balenciaga meluncurkan campaign TikTok selama periode Natal, format iklan TopView (Brand Takeover) untuk Inggris dan Prancis. Format ini memungkinkan penautan (linking) ke website eksternal. Seperti yang bisa dibayangkan, Balenciaga mengarahkan TikTokers ke halaman belanjanya. Campaign tersebut sangat sukses sehingga perusahaan memperluasnya dan mencakup dua Brand Takeover (untuk Inggris dan Italia).

Adapun hasil total, mereka secara signifikan melebihi ekspektasi pengiklan: 23+ juta tayangan (Inggris Raya, Italia, dan Prancis); rata-rata CTR adalah 18% (20,6% di Italia); lebih dari 4,5 juta klik ke landing page Balenciaga. Mengesankan, bukan?


Tips untuk Pemula

Oke, Anda BISA beriklan di TikTok. Sekarang, pertanyaannya adalah: Apakah platform periklanan TikTok cocok untuk Anda atau tidak? Karena kami tahu bahwa platform periklanan TikTok ada, kami akan membagikan beberapa rekomendasi tentang cara kerjanya dan cara bergabung. Selain platform iklan yang berbayar, kami juga akan memberikan beberapa tips beriklan melalui TikTok tanpa harus berinvestasi. Oke, kita lanjutkan.

  • Sampai sekarang, anggaran minimum untuk campaign TikTok adalah $500 dan $50 untuk tingkat ad group. Seharusnya, bisa memastikan bahwa tujuan iklan dapat tercapai. Sayangnya, perusahaan dan pengiklan dengan anggaran lebih kecil harus menunggu sampai biaya iklan turun. Biasanya, penurunan harga terjadi ketika lebih banyak pengiklan memasuki platform. Varian lainnya adalah mempromosikan akun TikTok Anda sendiri, mendapatkan traffic gratis.
  • Kemudian Anda memutuskan menggunakan ad group dalam campaign Anda. Disini, sekarang Anda sudah menebak pada tahap ini untuk memilih audiens yang ditargetkan dan penempatan iklan. Nah, Anda mungkin memiliki beberapa grup iklan yang ditargetkan pada audiens yang berbeda. Untuk penempatan iklan, TikTok menyediakan akses ke cluster aplikasi, antara lain BuzzVideo (Jepang), News Republic (seluruh dunia), Vigo Video (India), Babe (Indonesia), serta TopBuzz (AS dan BR). Anda dapat mencakup seluruh cluster atau membatasi campaign Anda ke audiens TikTok.

  • TikTok membantu menghitung campaign secara hemat biaya dan memberikan rekomendasi penempatan terbaik.
  • Memberikan gambaran mendesain iklan TikTok Anda. Secara alami, iklan TikTok dapat menyertakan video dan gambar (vertikal, horizontal, atau square). Platform iklan TikTok memberikan pengiklan sebuah Kit Pembuatan Video (Video Creation Kit) untuk memfasilitasi proses pembuatan iklan. Kit ini mencakup template gambar dan video yang dapat disesuaikan, serta 300+ opsi musik.
  • Pengoptimalan Materi Iklan Otomatis (Automated Creative Optimization) adalah satu lagi tools yang berguna: Anda dapat mengunggah hingga 5 video, 10 gambar, 5 teks iklan, dan 1 'ajakan CTA'. Materi yang disediakan digabungkan dengan berbagai cara menjadi iklan, sehingga sistem kemudian mengujinya dan kemudian menggunakan yang paling efektif.
  • Satu lagi instrumen yang berguna adalah tools Landing Page to Video. Instrumen ini menangkap gambar dari landing page (Anda memberikan URL langsung di formulir) dan menggabungkan gambar yang diberikan dengan musik, menghasilkan iklan video secara otomatis.

  • Platform iklan TikTok memungkinkan penambahan hingga 20 istilah untuk deskripsi aplikasi atau website Anda. Pertimbangkan dengan seksama semua keyword karena akan digunakan untuk menampilkan produk kepada audiens.
  • Target penonton. Di sini Anda menetapkan kriteria, seperti usia, jenis kelamin, lokasi, device, bahasa, dll. Semoga TikTok akan menambahkan penargetan berdasarkan minat dan pola perilaku (behaviour). Audiens khusus, whitelist, dan blacklist tersedia. Untuk pemasaran ulang campaign yang ditargetkan pada kelompok orang tertentu, pengiklan dapat mengatur audiens khusus dengan mengunggah daftar ID TikTokers (TikTok Pixel adalah tools yang sangat berguna dalam hal ini).

Sekarang, dengan menjelaskan Iklan TikTok, mari kita lihat bagaimana marketer dan webmaster dapat menggunakan TikTok dengan cara lain.


TikTok dan Pemasaran Afiliasi

Sampai sekarang, TikTok sedang menguji opsi untuk menambahkan link eksternal ke video yang dibuat pengguna. Mari berharap, di masa mendatang marketer akan dapat menyertakan link afiliasi ke video mereka. Saat ini, Anda hanya dapat menambahkan link sosial ke akun Youtube atau Instagram Anda. Menambahkan profil sosial Anda ke akun TikTok, Anda dapat meminta audiens TikTok Anda untuk mengikuti Anda di platform sosial lainnya. Dengan cara ini Anda akan mengalihkan perhatian mereka ke konten lain dengan link afiliasi. Kode promo mewakili opsi marketing lainnya. Anda mungkin setuju dengan manajer afiliasi Anda untuk memberikan 'kode promo' khusus untuk audiens Anda. Jadi, Anda membagikan kode promo dalam konten video Anda di TikTok. Sebaiknya kode harus mudah diucapkan. Jangan lupa untuk menautkan kode promo ke ID afiliasi Anda!

Kami menyarankan Anda mempertimbangkan aspek-aspek berikut sebelum menggunakan TikTok untuk bisnis afiliasi Anda:

  • Pembatasan program afiliasi. Diskusikan dengan manajer afiliasi Anda apakah diizinkan untuk beriklan di TikTok. Karena platform ini agak baru dan tidak banyak digunakan untuk marketing, banyak program afiliasi tidak menyertakan traffic TikTok sebagaimana diizinkan.
  • Pengoptimalan mobile (Mobile optimization). Untuk menjalankan iklan di TikTok, landing page dan semua konten harus dioptimalkan untuk mobile karena TikTok adalah aplikasi mobile.
  • Vertikal Marketing. Mengingat audiens utama TikTok (anak muda di bawah 30 tahun), Anda dapat memfilter vertikal, produk, dan layanan yang mungkin menarik minat TikTokers. Produk E-Commerce, fashion, dan gaya hidup mungkin menarik banyak audiens, sementara keuangan, B2B, dan real estate tidak akan mendapat banyak perhatian.
  • Fleksibilitas. Platform iklan TikTok masih diuji; begitu banyak aspek (seperti opsi iklan, harga, dan kebijakan) dapat diubah. Jika Anda memperhatikan platform iklan TikTok, Anda harus fleksibel dan adaptif terhadap segala kemungkinan perubahan.

Bagaimana Monetisasi TikTok

Hal-hal yang cukup mudah. Beberapa marketer cerdas telah menebak bagaimana “memanen”. Prosesnya cukup mudah..

  • Pilih vertikal atau spesialisasi Anda untuk membuat video pendek.
  • Buat nama pengguna TikTok Anda yang terkait dengan spesialisasi Anda.
  • Hubungkan akun TikTok Anda ke profil Instagram Anda (atau buat profil Insta baru).
  • Buat beberapa video 15 detik menarik yang akan menarik perhatian pengguna TikTok hingga akhir (Penting! Algoritma TikTok mempertimbangkan beberapa faktor: tingkat engagement, tingkat penyelesaian video, peringkat akun secara keseluruhan, dan waktu posting).
  • Bawa follower TikTok Anda ke Instagram Anda (ajakan CTA dapat digunakan di profil TikTok Anda, 'bio').
  • Sekarang, jual produk ke follower Instagram Anda melalui toko dropshipping.

Anda dapat menjual barang seharga 1.000$ per minggu tanpa perlu menyentuh produk, mengirimkan produk, atau meninggalkan kursi nyaman Anda.


Buat Channel TikTok Anda Sendiri

Brand dan perusahaan dapat membuat channel mereka sendiri untuk mempromosikan produk dan layanan melalui video yang relevan. Konten buatan pengguna mungkin sangat berguna dalam hal promosi brand. Ingatlah audiens TikTok: generasi Z (alias "zoomer") menghindari pengalaman yang pasif dan lebih memilih keterlibatan secara aktif.

Beberapa brand berhasil menggunakan fitur ini. Melalui channel brand Anda atau melalui influencer, Anda dapat mendorong TikTokers untuk membagikan video yang menunjukkan bagaimana mereka menggunakan produk Anda. Ini mengarah pada kesadaran brand dan pembelian yang lebih tinggi. Salah satu restoran Cina, Haidilao, mendapatkan keuntungan dari menunya dengan pilihan DIY. Pelanggan restoran, yang memilih opsi menu ini, dapat membuat hidangan unik mereka sendiri dan merekam pengalaman beserta hasil akhir videonya. Restoran tersebut menawarkan dan mendorong para tamunya untuk berbagi pengalaman mereka tentang TikTok versi Cina (alias Douyin).

Setelah beberapa pelanggan mengunggah resep kreatif mereka, banyak orang berbondong-bondong ke Haidilao untuk membuat hidangan dan video eksotis mereka. Hasilnya, lebih dari 15 000 orang meminta opsi menu DIY, 2 000 di antaranya mengunggah video mereka ke platform, dan 50 juta pengguna menonton video tersebut.


Marketing Influencer

Idenya sama sekali tidak baru. Setiap hari kami melihat influencer marketing digunakan pada platform seperti YouTube, Instagram, Twitter, dll. Meskipun merupakan aplikasi yang cukup baru, TikTok memiliki influencer terkenalnya sendiri. Misalnya, Loren Gray adalah influencer TikTok yang paling banyak diikuti (34 juta pengikut pada 2019).

Pertama-tama, Anda perlu mempertimbangkan apakah produk atau layanan Anda cocok dengan influencer tertentu.

Selanjutnya, izinkan influencer untuk membuat video. Influencer tahu betul apa yang disukai audiens mereka dan konten seperti apa yang ditanggapinya. Jangan lupa bahwa influencer diikuti karena konten autentik mereka, sehingga mereka tidak ingin kehilangan follower mereka. Terkadang cukup dengan membiarkan orang tersebut memakai atau menggunakan suatu produk. Menurut beberapa sumber, kemitraan dengan influencer TikTok dapat dikenakan biaya mulai dari $500 hingga $5 000 per satu postingan (tarifnya tergantung pada influencer dan campaign).

Mana yang akan Anda pilih sebagai opsi iklan?
0 vote

Cara Membuat Video Anda Terkenal

TikTok menawarkan semua konten yang dibuat pengguna secara bertahap (atau "memaksa"). Tahap pertama adalah semacam pengujian video Anda. Jika konten Anda berperingkat tinggi (dengan mempertimbangkan parameter yang disebutkan di atas), nantinya akan masuk ke tahap kedua. Kunci utama untuk berhasil melewati semua tahap adalah tingkat penyelesaian video, yang harus lebih tinggi dari 95%. Bagaimana cara memikat pengguna untuk menonton konten Anda sampai akhir? Judul, misteri, dan intrik akan berhasil dengan baik (oke, hanya jika kontennya memang menarik). By the way, jika pengguna menonton video Anda beberapa kali, tingkat penyelesaiannya mungkin melebihi 100%.

Pada tahun 2020 TikTok menambahkan "Virtual Items" dari fitur "Small Gestures". Ini didasarkan pada praktik pemberian hadiah sosial, yang sangat umum di Tiongkok. Banyak brand kecantikan bergabung dengan TikTok untuk mengiklankan fitur baru yang diluncurkan karena lockdown global yang pernah terjadi, dimaksudkan "untuk membangun dukungan dan empati dengan komunitas TikTok selama masa-masa sulit ini." Selain itu, pada Februari 2020 TikTok meluncurkan "family safety mode" bagi orang tua untuk mengontrol aktivitas online anak-anak mereka. Fitur ini mencakup mode terbatas, batasan pengiriman pesan langsung (Direct Message) dan opsi manajemen screen time.

Penting: Audiens TikTok tertarik pada konten asli yang menghibur, bukan pada video profesional berkualitas tinggi yang dibuat studio. Selalu ingat hal itu saat membuat video untuk channel brand Anda, membuat hashtag challenges, atau marketing melalui influencer.

Cara interaksi online antara orang-orang sudah berubah: personal update tampaknya tidak menarik dan tidak menyenangkan. Ini adalah salah satu alasan mengapa channel sosial lebih diarahkan ke hiburan. Tren belakangan ini lebih dikenal dengan istilah "passive browsing".


Mengapa TikTok Menonjol

Aplikasi ini menyatukan komunitas internasional yang luas, tren, kreativitas, dan hiburan: banyak hashtag challenges menjadi viral dan mendesak TikTokers untuk membuat konten video mereka sendiri.

Sejak tahun lalu dan khususnya selama masa lockdown, banyak brand menganggap TikTok sebagai cara yang bagus untuk menarik perhatian, membangun kesadaran brand, dan mendapatkan pelanggan baru. TikTok sangat mungkin untuk digabungkan dengan grup channel media sosial terkemuka. Aplikasi ini telah mencuri perhatian dan perhatian banyak selebriti dan brand terkenal, seperti NBA, Will Smith, The Washington Post, dll.

Bayangkan saja! UNSW Sydney memperluas kehadiran media sosialnya melalui TikTok untuk mendapatkan lebih banyak pengakuan dan memperoleh mahasiswa baru!

Tantangan Kroger adalah contoh lain dari campaign marketing TikTok yang sukses. Perusahaan menyelenggarakan hashtag challenge yang melibatkan  back-to-school, #TransformUrDorm, dengan bantuan beberapa influencer TikTok. Tetapi bagian terbaik dari challenge ini adalah pengguna dapat berpartisipasi dalam challenge dengan produk Kroger, yang dapat mereka beli dari website Kroger masih dalam aplikasi TikTok (hanya dengan mengklik additional discover tab). Meskipun fitur ini masih dalam pengujian beta, kami semua berharap aplikasi ini akan dapat dibeli kedepannya, yang berarti akan menjadi ladang yang bermanfaat bagi marketer afiliasi. Jika Anda tidak terbiasa dengan platform ini, sekarang saatnya untuk mengenal TikTok.


Kesimpulan

Karena TikTok masih terus mendapatkan popularitas dan memperluas jangkauannya, platform ini membutuhkan lebih banyak konten dari pengguna. Apa artinya? Ini berarti platform memberi Anda kesempatan untuk membuat konten unik Anda sendiri dan menghasilkan traffic organik (alias gratis) ke bisnis Anda.

Bagaimana Anda menyukai artikel ini?