22 September 2023 0 335

"TikTok untuk Pertumbuhan, Instagram untuk Monetisasi": Strategi Pertumbuhan Media Sosial 2023 — Menurut Laporan yang Mensurvei 500 Kreator dan Menganalisis Ribuan Postingan

Dalam beberapa tahun terakhir, platform media sosial telah menjadi bagian penting dari strategi marketing digital untuk bisnis. Marketing influencer, khususnya, telah muncul sebagai tools yang ampuh bagi merek untuk menjangkau audiens target mereka melalui platform media sosial populer seperti Instagram dan TikTok. Sementara TikTok dikenal dengan pertumbuhan eksplosif dan konten viralnya, Instagram adalah tempat banyak influencer mencari untuk memonetisasi pengikut mereka.

Dalam artikel ini, kami akan menganalisis studi yang dilakukan oleh Nanti yang mensurvei 500 pembuat dan menganalisis ribuan posting untuk menentukan berapa banyak influencer dibayar per posting dan reel Instagram dan kami juga akan melihat mengapa Instagram lebih baik daripada Tiktok dalam hal menghasilkan uang sebagai influencer marketing.

Kami akan mengeksplorasi kesimpulan utama dari laporan ini, memberikan insight berharga bagi pemberi pengaruh dan merek yang tertarik dengan marketing influencer.

TikTok dengan cepat menjadi salah satu platform media sosial terpopuler, terutama di kalangan Gen Z dan milenial. Algoritme dan fitur uniknya memudahkan pembuat konten untuk mendapatkan pengikut dengan cepat dan menjangkau audiens yang lebih luas. Namun, monetisasi di TikTok masih relatif baru dan terbatas, dengan peluang konten bersponsor lebih sedikit dibandingkan dengan Instagram.

Di sisi lain, Instagram telah ada selama lebih dari satu dekade dan memiliki industri pemasaran influencer yang mapan. Banyak merek lebih suka bekerja dengan influencer di Instagram karena sifatnya yang sangat visual dan basis pengguna yang besar. Instagram juga menawarkan lebih banyak peluang untuk monetisasi, seperti posting bersponsor dan affiliate marketing.

Menurut alaporan dirilis pada bulan Maret dari platform manajemen media sosialNanti, lebih banyak kreator yang dibayar untuk postingan bersponsor di Instagram daripada konten di platform lain — dan mereka mendapatkan tarif yang lebih tinggi.

Ketikadata yang lain telah menunjukkan bahwa TikTok telah berkembang sebagai platform influencer marketing, laporan Later menemukan bahwa Instagram masih menjadi yang terdepan dalam banyak kolaborasi merek.

"TikTok sangat bagus untuk tahap awal mengembangkan platform Anda dan mendapatkan banyak perhatian pada konten Anda, ketika Anda ingin menghasilkan uang, Anda mungkin mulai berpikir tentang Instagram." kata Monique Thomas, manajer pemasaran konten editorial Later.

Laporan tersebut didasarkan pada survei Desember 2022 terhadap lebih dari 500 pembuat konten di seluruh dunia yang bekerja dengan Later dan platform pemasaran influencer Mavrck, serta analisis terhadap 31.000 postingan sosial.

Menurut studi oleh Later, Instagram adalah platform paling menguntungkan untuk postingan bersponsor. Rata-rata, influencer mengenakan biaya $500 per posting Instagram, dengan beberapa pengisian hingga $10.000 atau lebih tergantung pada tingkat pengikut dan keterlibatan mereka. Dalam hal gulungan bersponsor, studi ini menemukan bahwa mereka adalah bentuk konten bersponsor dengan bayaran tertinggi di Instagram, dengan influencer mengenakan biaya rata-rata $1.500 per gulungan.

Berikut rincian rata-rata rata-rata kreator di Instagram, berdasarkan analisis laporan terhadap 29.000 postingan:

Studi ini juga menemukan bahwa tingkat keterlibatan memainkan peran penting dalam menentukan tingkat influencer. Influencer dengan tingkat keterlibatan yang lebih tinggi cenderung mengenakan biaya lebih untuk konten bersponsor karena dianggap memiliki audiens yang lebih terlibat dan loyal. Niche influencer juga berperan, dengan influencer di industri yang lebih terspesialisasi seperti kecantikan atau kebugaran memiliki tarif yang lebih tinggi.

Selain posting dan gulungan bersponsor, influencer juga dapat menghasilkan uang melalui affiliate marketing di Instagram. Ini melibatkan promosi produk atau layanan melalui tautan yang dipersonalisasi dan menerima komisi untuk setiap penjualan yang dilakukan melalui tautan tersebut. Affiliate marketing dapat menjadi sumber pendapatan yang sangat menguntungkan bagi para influencer, dengan beberapa menghasilkan puluhan ribu dolar per bulan.

Berikut adalah lima kesimpulan utama dari laporan tersebut:

1. Instagram adalah platform monetisasi paling populer di kalangan kreator.

In-feed Instagram post dan reel adalah dua format konten paling umum yang dibayar oleh kreator dalam survei, diikuti oleh postingan TikTok.Berikut adalah pembagian kreator yang mengatakan bahwa mereka telah dibayar untuk setiap format konten:

  • Posting Instagram (gambar tunggal, korsel, atau feed video): 84,2%
  • Reel Instagram: 63,8%
  • Postingan TikTok: 27,4%
  • Posting Facebook: 26,8%
  • Stories Facebook: 12,5%
  • Tweet Twitter: 8,3%
  • Posting LinkedIn: 7,9%
  • Pin pinterest: 7,1%

2. Reels adalah format yang paling menguntungkan.

Sementara TikTok adalah pusat untuk konten video pendek, reels tampaknya merupakan format yang lebih menguntungkan: 44% pembuat dalam survei memperoleh lebih dari $200 per reels, dibandingkan dengan 28% yang memperoleh jumlah yang sama per TikTok. Beberapa pembuat konten dalam survei bahkan melaporkan penghasilan sebanyak $7.000 untuk reels bersponsor.

3. Pembuat konten menginginkan kemitraan jangka panjang dengan merek alih-alih transaksi satu kali.

Sebagian besar responden — 76% — mengatakan bahwa mereka ingin memiliki minat pribadi pada merek tempat mereka bekerja, sementara mayoritas juga mengatakan bahwa mereka ingin diselaraskan dengan produk merek tersebut, dan mereka ingin terhubung dengan nilai-nilai merek tersebut.

4. Kreator sering kali mempertimbangkan waktu dan sumber daya saat mendekati kesepakatan merek.

Saat menetapkan tingkat pembayaran, pembuat paling sering mempertimbangkan faktor termasuk format konten, ruang lingkup pekerjaan dan sumber daya yang diperlukan, dan waktu yang diharapkan untuk mengirimkan dan membuat konten, menurut survei.

5. Beberapa kreator menetapkan tarifnya dengan menebak.

37% responden mengatakan mereka awalnya menebak tarif mereka saat mendekati kesepakatan merek.

Mengapa data ini penting bagi pemasar influencer, pemilik merek, dan affiliate marketer?

Memahami data tentang tarif influencer dan format konten sangat penting bagi pembuat konten, pemilik merek, dan pemasar afiliasi. Pembuat konten dapat menggunakan informasi ini untuk memfokuskan upaya pembuatan konten mereka, menegosiasikan kesepakatan yang lebih baik dengan merek, dan menciptakan sumber pendapatan yang lebih andal.

Pemilik merek juga dapat memanfaatkan data ini dengan menggunakannya untuk mengalokasikan anggaran pemasaran mereka secara lebih efektif, membuat kampanye pemberi pengaruh yang lebih nyata, dan memupuk kemitraan yang lebih adil dan berkelanjutan dengan pembuat konten.

Untuk affiliate marketer, data ini dapat membantu mereka mengoptimalkan campaign, menjangkau khalayak yang lebih luas, dan membangun sumber trafik dan pendapatan yang dapat diandalkan dan berkelanjutan.

Kesimpulan

​​​​​​Sementara TikTok bisa menjadi platform yang bagus untuk menumbuhkan pengikut Anda dan mendapatkan eksposur, Instagram adalah tempat banyak influencer beralih untuk memonetisasi pengikut mereka. Menurut studi Nanti, influencer dapat memperoleh rata-rata $1.643 per posting Instagram dan $2.457 per reels.

Tentu saja, tarif bervariasi tergantung pada faktor-faktor seperti tingkat keterlibatan dan niche, tetapi dengan strategi dan audiens yang tepat, influencer marketing di Instagram dapat menjadi sumber pendapatan yang sangat menguntungkan dibandingkan Tiktok.

Jadi, jika Anda seorang pembuat konten, affiliate marketeri, atau pemilik merek yang ingin meningkatkan jangkauan media sosial Anda, sebaiknya gunakan ini sebagai retasan: Mulailah dengan Tiktok sebagai sumber trafik saluran teratas, lalu kirim audiens Anda ke Instagram Anda, tempat Anda dapat menghasilkan uang dengan beberapa cara.

Bagaimana Anda menyukai artikel ini?