25 Februari 2023 0 641

Cuan $14.600 per Bulan dalam Penghasilan Pasif Dengan Print-On-Demand: "Saya Bekerja Hanya Satu Jam Sehari di Bisnis Online Saya"

Ryan Hogue adalah pengembang web dan pengusaha e-niaga yang memulai bisnis cetak-on-demand online-nya sebagai usaha sampingan pada tahun 2016. Sekarang dia menghasilkan $14.000 per bulan sebagai pendapatan pasif. Print-on-demand adalah teknologi pencetakan dan model bisnis di mana perusahaan memproduksi cetakan

produk hanya setelah klien atau pelanggan membuat dan membayar pesanan.

Model bisnis ini memungkinkan perusahaan untuk menerima uang tunai terlebih dahulu dan kemudian mengerjakan pencetakan produk yang bisa berupa buku, pakaian jadi, atau bahan cetak lainnya.

Dalam artikel ini, Ryan membagikan bagaimana dia dapat membangun bisnis ini 6 tahun yang lalu dan bagaimana dia mengembangkannya ke tingkat yang membuatnya menjadi $14.000 per bulan secara pasif.

Cerita Latar Belakang

Pada tahun 2014, Ryan menghasilkan $85.000 setahun sebagai pengembang web penuh waktu. Meskipun penghasilannya cukup untuk menutupi biaya hidupnya, Ryan merasa saya terlalu banyak menghabiskan waktunya untuk pekerjaan itu. Ryan berkata bahwa dia merasa ada lebih banyak peluang untuk menghasilkan uang secara online yang akan menjamin dia lebih banyak kebebasan waktu.

"Saya tahu bahwa ada peluang untuk menghasilkan pendapatan pasif dalam e-commerce. Jadi pada tahun 2016, setelah bereksperimen dengan "pengiriman drop", saya menemukan sebuahReddit postingan yang mengilhami saya untuk memulai usaha sampingan print-on-demand.

Print-on-demand memungkinkan saya untuk menjual T-shirt sambil mengalihdayakan pencetakan, pengemasan, dan pengiriman ke vendor pihak ketiga. Pada tahun 2020, saya menghasilkan cukup uang untuk berhenti dari pekerjaan saya dan fokus untuk mengambil pekerjaan sampingan saya secara penuh waktu."

Hari ini, di usia 33 tahun, Ryan menghasilkan pendapatan pasif rata-rata $14.600 per bulan dari bisnis print-on-demand-nya.

"Bagian terbaiknya adalah saya mengerjakannya hanya satu jam sehari." kata Ryan


Memulai tanpa Latar Belakang Desain

Ryan mengatakan bahwa desain T-shirt pertamanya adalah monster Loch Ness yang digambar dengan buruk. Dia mulai menggunakan Adobe Photoshop, tetapi dia merasa terlalu sulit untuk dinavigasi tanpa pelatihan formal.

Sekarang dia menggunakan allsunsets, creativefabrica dan Vexel untuk membuat desain. Situs-situs ini bagus untuk penjual print-on-demand yang tidak memiliki banyak pengalaman desain grafis karena Anda dapat mengunduh ilustrasi penggunaan komersial, alih-alih membuatnya sendiri.

Harga keanggotaan untuk All Sunsets mulai dari $59 per tahun, Creative Fabrica seharga $4 per bulan, dan Vexels seharga $22 per bulan.

Untuk menghasilkan desain, Ryan mencari kata kunci yang populer di kalangan pelanggan menggunakan ds-amazon-quick dan PrettyMerch Ekstensi Chrome. Terkadang dia membuat kaos yang terinspirasi dari momen budaya pop dan acara yang akan datang.


Menghasilkan Penghasilan Pasif dengan Print-on-Demand

Sekitar 50% dari penghasilan pasif Ryan berasal Merchandise Amazon Sesuai Permintaan, tempat dia menjual sebagian besar barangnya. Ryan mengatakan bahwa dia menyukai platform ini karena Anda tidak perlu membayar uang di muka untuk inventaris.

Prosesnya sederhana:

  1. Buat desain T-shirt dan simpan sebagai file PNG (format file grafis berkualitas tinggi).
  2. Unggah karya seni Anda ke Amazon Merch on Demand.
  3. Pilih jenis produk dan tambahkan deskripsi.
  4. Amazon kemudian membuat rendering 3D seperti apa kaos itu di kehidupan nyata.
  5. Amazon membuat daftar produk di Amazon.com, membuat desain tersedia untuk dibeli.
  6. Setiap kali pelanggan melakukan pembelian, Amazon menangani produksi, pengiriman, dan layanan pelanggan.

Penjual Amazon Merch mendapatkan biaya royalti antara 13% dan 37%, bergantung pada jenis produk dan harga daftar. Amazon telah menentukan harga daftar yang dapat dipilih penjual.

Ryan mengatakan bahwa produk terlarisnya adalah kaos standar. Dia mengenakan biaya $19,99 per T-shirt dan menghasilkan biaya royalti 26% per penjualan, setara dengan laba $5,23. Amazon menyimpan sisanya.

"Selain T-shirt, saya menjual desain saya pada hoodies, sweter, mug, topi, dan aksesoris lainnya seperti stiker dan kotak telepon. Saya selalu mencantumkan produk saya untuk menghasilkan keuntungan setidaknya $5 per penjualan, tetapi saya menjual barang yang lebih besar seperti kaus dengan keuntungan $10", tambah Ryan

Platform lain yang digunakan Ryan adalahCetak, yang mirip dengan Amazon Merchandise on Demand dan merupakan cara murah untuk menampilkan produk saya kepada lebih banyak orang. Itu mencetak, mengemas, dan mengirimkan desain yang dia daftarkan di eBay dan Etsy. Biayanya $0 untuk mendaftarkan desain di eBay dan $0,20 untuk mendaftarkan desain di Etsy.

Jam kerja

Ryan mengatakan bahwa dia menghabiskan sebagian besar jam kerjanya untuk membuat desain, membuat daftar produk, dan mempelajari lebih lanjut tentang alat yang akan membantunya mengotomatiskan bisnis lebih lanjut.

Ryan juga memulai saluran YouTube dan membuat kursus online untuk membagikan ilmunya:

"Saya ingin orang-orang tahu bahwa mereka tidak memerlukan gelar dalam desain grafis untuk berhasil dalam bisnis cetak sesuai permintaan. Mereka hanya memerlukan sedikit kreativitas dan banyak dorongan."


Kesimpulan

Banyak pengusaha telah menggunakan model e-niaga cetak sesuai permintaan dan telah menghasilkan pendapatan pasif secara online seperti Ryan. Anda tidak perlu pandai mendesain grafis untuk membuatnya di ruang ini. Yang Anda butuhkan hanyalah kemampuan untuk menentukan tren sebelumnya dan kemampuan untuk mensistematisasikan proses melalui penggunaan alat dan perangkat lunak online.

Ryan Hogue adalah mantan pengembang web dan asisten profesor yang berhenti dari kedua pekerjaannya untuk menjalankan bisnis e-niaganya. Anda dapat belajar lebih banyak darinya di bukunyasitus web atau miliknya Saluran Youtube di mana dia mengajari orang cara mendapatkan penghasilan pasif menggunakan “Metode Ryan”.

Bagaimana Anda menyukai artikel ini?