30 September 0 115

Menghasilkan $1.400.000 dalam Pendapatan dengan Menjual Template Canva dalam Waktu Kurang dari 3 Tahun

Mengubah keterampilan mendesain grafis menjadi sumber penghasilan pasif yang stabil adalah ide yang akan dihargai oleh setiap desainer grafis untuk dipelajari. Beberapa platform desain grafis memberi desainer potensi untuk mencari nafkah secara online termasuk Canva, yang merupakan salah satu platform desain grafis yang paling banyak digunakan di dunia.

Kebanyakan orang menggunakan Canva sebagai alat seret dan lepas online untuk membuat grafik media sosial, presentasi, poster, dokumen, dan konten visual lainnya. Alat ini dilengkapi dengan templat gratis dan berbayar untuk digunakan pengguna yang disukai kebanyakan orang karena membuat segalanya lebih mudah.

Yang perlu diperhatikan oleh orang-orang adalah bahwa template ini dibuat oleh desainer grafis yang mengunggahnya di platform dan mempublikasikannya secara gratis atau membebankan sedikit biaya dari setiap pengguna yang menggunakannya. Desainer grafis yang bekerja di Canva ini diam-diam menghasilkan ratusan ribu dolar hingga jutaan secara pasif hanya dengan membuat dan menjual template grafis di Canva.

Dalam artikel ini, kami membagikan studi kasus dari Katya Varbanova, seorang desainer grafis dan pendiri Template Konten Viral, yang menghasilkan lebih dari $750.000 per tahun dari membuat dan menjual template grafis di Canva sambil menghabiskan hanya sekitar 10 jam seminggu untuk mempertahankan bisnis.

"Saya melihat peluang untuk mendesain dan menjual template Canva yang mereplikasi estetika viral Instagram yang dapat disesuaikan oleh klien saya," kata Katya.

Katya Varbanova

Latar Belakang

Katya Varbanova bekerja di bank ketika dia mulai menjalankan grup Facebook Periscope. Dia berhenti untuk mengejar karir di konsultan dan pelatihan media sosial lepas tetapi merasa lelah. Berikut adalah latar belakangnya tentang bagaimana dia mulai menjual template Canva untuk konten viral, seperti yang diceritakan kepada tim di Business Insider.

Setelah lulus dari Liverpool Law School pada Juli 2013, Katya ditawari posisi di perbankan dan menandatangani kontrak dua tahun dengan Santander Bank di Inggris. Pada Juli 2015, dia mulai menonton streaming Periscope. Dia menganggap itu sebagai hal yang menyenangkan untuk dilakukan dan karena itu dia juga mulai streaming.

Periscope adalah aplikasi khusus untuk streaming langsung. Ini sama dengan melakukan siaran langsung di jaringan media sosial lainnya.

Katya mulai menyiarkan hidupnya secara langsung, dan pemirsanya bertambah menjadi 1.300 pemirsa reguler dalam 3 minggu. Dia memulai grup Facebook untuk para streamer Periscope pada awal Agustus 2015 dan tujuannya adalah agar para streamer saling membantu mengembangkan pengikut Periscope mereka.

Katya mengatakan bahwa dia, kemudian, memutuskan untuk mengenakan biaya untuk akses ke grup Facebook-nya:

"Seseorang menyarankan agar saya mengenakan biaya untuk akses ke semua tips berharga yang ditawarkan komunitas kami. Pada akhir Agustus 2015, saya meluncurkan keanggotaan pertama saya dan dikenakan biaya mulai dari $15 per bulan untuk 20 orang pertama, $25 per bulan untuk 20 orang berikutnya, dan kemudian standar $35 per bulan.

Anggota mendapat akses ke pelatihan tamu, panggilan kolaboratif, acara harian di mana orang akan berkolaborasi untuk mengembangkan audiens mereka, dan akses ke Facebook pribadi kelompok."

Setelah beberapa saat, Katya bosan bekerja di pekerjaan perbankan 9 hingga 5 dan menjalankan keanggotaan secara bersamaan, sehingga pada September 2015, dia mendaftarkan keanggotaannya sebagai bisnis.

Pada saat itu telah berkembang menjadi 60 anggota yang membayar, tetapi dia mengatakan bahwa sulit mengelola pekerjaan dan pekerjaan sampingan ini.

Berhenti dari Pekerjaannya untuk Fokus pada Bisnis Online

Saya Membangun Website dengan $2 000: Sekarang Saya Menghasilkan $1 000 Setiap Bulan

Pada bulan Oktober 2015, pendapatan keanggotaan Katya telah menyamai gajinya $26 000 per tahun di Santander, jadi dia memutuskan untuk berhenti dari pekerjaan untuk fokus dan terjun sepenuhnya pada bisnis.

Katya mengatakan bahwa dia memperluas pelatihan dan konsultasi untuk platform media sosial lainnya menggunakan wawasan yang dipelajari dari pengalamannya dalam penjualan di Santander dan pemasaran dari bekerja sebagai manajer kampanye di agen pemasaran saat masih di kampus.

Selama empat tahun ke depan, dari 2015 hingga 2019, Katya membangun audiensi lebih dari 100 000 pengusaha di media sosial dan platform emailnya serta mencari cara untuk membantu pengusaha ini dengan pemasaran dan media sosial mereka. Dia melakukan pembinaan, konsultasi, lokakarya, buku gratis, video, dan produk informasi digital.

Katya merasa melatih atau menawarkan sumber daya gratis itu melelahkan dan dia ingin mengembangkan bisnisnya sambil bekerja lebih sedikit. Dan pada akhir 2019, dia memutuskan untuk meninggalkan panduan dan pelatihan gratis untuk fokus membuat materi informasi digital belajar mandiri yang bisa dia jual.

Dia mulai dengan menjual panduan tentang video langsung yang menarik dan panduan PDF dengan petunjuk konten, tetapi dia tidak puas.


Memulai Canva

Pada tahun 2019, Katya menyadari bahwa jenis konten yang berkinerja baik di Instagram sedang bergeser. Postingan dengan grafik pendidikan, komidi putar, dan gulungan yang berharga menjadi viral dan sebagian besar kliennya berjuang untuk beradaptasi. Mereka tidak memiliki keterampilan desain atau keahlian pemasaran untuk mengetahui cara membuat grafik ini.

Segera, Katya beralih ke alat desain grafis online Canva yang telah dia gunakan untuk membuat grafik media sosialnya sendiri sejak tahun 2017.

Katya mengatakan bahwa dia suka membuat aset semacam ini dan berusaha keras dalam visual untuk bisnisnya. Dia melihat peluang untuk mendesain dan menjual template Canva yang mereplikasi estetika Instagram viral yang dapat disesuaikan oleh sebagian besar kliennya.

"Jika saya akan mengubah bisnis saya dan menghabiskan waktu untuk membuat template ini, saya ingin melihat apakah ada permintaan untuk mereka. Saya memutuskan untuk melakukan pra-penjualan template Canva saya untuk memastikan itu adalah produk yang layak."

Sebelum membuat template apa pun, Katya bertanya kepada pengikutnya apakah mereka akan membeli paket berisi 100 template untuk membantu mereka membuat konten bisnis viral. Dalam sehari, 100 orang mengatakan mereka akan membayar untuk template tersebut.

Ini memberi Katya lampu hijau untuk melakukan pra-penjualan. Dia membuat halaman checkout dasar di mana orang dapat memesan paket templat dan dalam sehari, dia mendapat 100 pesanan di muka.

Dalam beberapa hari pertama pembukaan prapenjualan pada bulan Desember 2019, dia menjual 255 paket template Canva seharga $7 647.

Seminggu lagi berlalu, dan dia menjual 779 seharga $23 362, dan pada minggu ketiga, dia menghasilkan lebih dari 1.300 penjualan, semuanya secara organik dari pengikut media sosialnya.


Menskalakan Bisnis

Bagaimana Doe Lashes Membangun Merek $15.000.000 dalam 1 Tahun dengan $500

Katya mengatakan bahwa dia mengambil $1 000 dari pendapatan penjualannya dan membeli iklan Facebook, yang menghasilkan penjualan $6 000. Permintaannya lebih besar dari yang bisa dia sadari. Hal ini memunculkan ide untuk membuat bisnis Viral Content Templates dan kumpulan pertama dari 100 Viral Content Templates lahir.

Ketika dia mulai membuat template, dia bertanya kepada pelanggan pra-pesanan apa yang mereka inginkan, dan meneliti template apa yang sudah ada di pasaran dan konten apa yang berkinerja terbaik di akunnya dan akun orang lain.

Saat itulah dia membuat iterasi pertama situs web Viral Content Templates bersama Jamie, tunangannya.

Katya dan tunangannya menghabiskan beberapa minggu untuk membuat template di Canva sebelum merilisnya pada 23 Desember 2019, kepada pembeli praorder mereka.

Dia mengatakan bahwa beberapa pelanggan pre-order mereka menyukai template dan meminta untuk menjadi afiliasi. Mereka membagikan template dengan teman dan pengikut mereka, dan mereka diberi komisi kecil untuk setiap penjualan melalui tautan afiliasi mereka.

Katya juga menginvestasikan lebih banyak uang dalam iklan. Dari Desember 2019 hingga April 2020, bisnis barunya menghasilkan pendapatan $105 013 dan membelanjakan $36 502 untuk iklan. Setelah membayar komisi afiliasi, dia mendapat untung $52 619 dalam 5 bulan pertama.


Membawa Template Konten Viral ke Tingkat Selanjutnya

Katya mengatakan bahwa pada titik ini, dia mulai menerima kisah sukses pelanggan dan orang-orang meminta lebih banyak template. Saat itulah dia membuat keanggotaan Klub Konten Viral.

Keanggotaan mulai dari $499 per tahun atau $57 per bulan.

Idenya adalah bahwa dengan alat dan templat yang mereka sediakan, anggota dapat membuat konten media sosial selama 30 hari dalam satu hingga dua jam sebulan dan mengubah kehadiran online mereka.

Keanggotaan tumbuh menjadi 1.500 anggota dalam 13 bulan pertama dan sejak diluncurkan, telah menghasilkan lebih dari $688 957 dalam pendapatan.

Sejak template diluncurkan pada Desember 2019, bisnis template Katya telah menghasilkan pendapatan $1 400 000 juta dan terus berkembang.

Dia mengatakan bahwa jam kerjanya terus berkurang selama dua tahun dan pada tahun 2022, dia telah bekerja sekitar 10 jam seminggu.

"Saya menghabiskan sebagian besar waktu saya untuk membuat materi pemasaran. Saya bekerja selama sekitar satu jam suatu hari nanti dan masih menghasilkan 23 penjualan template dengan total $2 444 — semuanya dari keterlibatan media sosial." — kata Katya.

Katya saat ini memiliki lebih dari 13 000 pelanggan dan lebih dari 1 000 afiliasi yang membagikan template dan keanggotaannya. Dia adalah pemilik tunggal bisnis dan dia memiliki tim ramping yang mencakup Jamie, tunangannya, yang melakukan operasi; seorang desainer lepas yang melakukan semua hal desain, branding, dan template; seorang manajer keuangan; dan beberapa pekerja lepas untuk pekerjaan ad hoc. Tidak ada yang menjadi karyawan penuh waktu.

Bagaimana Satu Postingan Blog Membuat Penghasilan Pasif $20.000

Katya dan tunangannya Jamie

Katya mengatakan bahwa templat adalah bagian penting dari bisnisnya, tetapi bisnisnya sekarang menawarkan lebih banyak. Ini memiliki kursus, lokakarya, pelatihan, dan konsultasi.

"Saya akan selalu senang menemukan Canva karena ini adalah sumber daya yang membantu saya membangun bisnis senilai $750 000 per tahun," Katya menyimpulkan.

Bagaimana Anda menyukai artikel ini?